Ibunda Nabi Muhammad SAW Tidak Kafir


Islamoderat.com ~Ada sebuah hadits berbunyi:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ زَارَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَبْرَ أُمِّهِ فَبَكَى وَأَبْكَى مَنْ حَوْلَهُ فَقَالَ اسْتَأْذَنْتُ رَبِّي فِي أَنْ أَسْتَغْفِرَ لَهَا فَلَمْ يُؤْذَنْ لِي وَاسْتَأْذَنْتُهُ فِي أَنْ أَزُورَ قَبْرَهَا فَأُذِنَ لِي فَزُورُوا الْقُبُورَ فَإِنَّهَا تُذَكِّرُ الْمَوْتَ
"Diriwayatkan dari Abu Hurairah ia berkata; Nabi shallallahu 'alaihi wasallam menziarahi kubur ibunya, lalu beliau menangis sehingga orang yang berada di sekelilingnya pun ikut menangis. Kemudian beliau bersabda: "Saya memohon izin kepada Rabb-ku untuk memintakan ampunan baginya (ibu), namun tidak diperkenankan oleh-Nya, dan saya meminta izin untuk menziarahi kuburnya lalu diperkenankan oleh-Nya. Karena itu, berziarahlah kubur karena ia akan mengingatkan kalian akan kematian." (HR Muslim) 

Dari hadis ini, sebagian berpendapat orang tua Rasulullah adalah kafir. Benarkah? Na'udzubillah
Telah sampai kepada saya dari Kiai Mahfudz Krembangan Surabaya, beliau menjadi murid Syaikh Yasin al Fadani di Makkah.

Ahli hadis Syaikh Yasin al Fadani berkata: "Allah tidak mengampuni ibu Nabi bukan karena kafir. Tetapi karena tidak punya dosa, karena sebagai Ahl Fatrah (masa tidak ada utusan Allah). Kalau tidak punya dosa, apanya yang mau diampuni? "


Oleh : M. Ma'ruf Khozin